Cara Jitu dan Praktis Mengelompokkan Data Berdasarkan Kriteria di Excel

oleh | 30 Jan 2024 | Excel Advanced, Excel Best Practices, Tips Excel | 0 Komentar

Sebagai perangkat lunak spreadsheet yang terkenal, Excel membuka peluang luas bagi para pengguna untuk mengelola dan menganalisis data secara efisien yakni mengelompokkan data berdasarkan kriteria seperti yang akan kita bahas di artikel ini.

Satu lagi, kekuatan Excel tidak hanya terletak pada kemampuannya untuk menyimpan dan menyajikan data, tetapi juga dalam menyediakan berbagai fungsi yang dapat diaplikasikan untuk menganalisis informasi tersebut. Salah satu fungsi yang menjadi andalan banyak pengguna Excel adalah kemampuannya untuk menjumlahkan data berdasarkan kriteria tertentu.

Apa Saja yang Akan Kita Bahas?

Dalam dunia analisis data, seringkali kita dihadapkan pada kebutuhan untuk melakukan agregasi atau perhitungan spesifik berdasarkan kondisi atau kriteria tertentu. Hal ini bisa mencakup menghitung total penjualan produk pada kategori tertentu, jumlah unit terjual di lokasi geografis tertentu, atau merinci data lainnya sesuai dengan kriteria yang diinginkan. Untuk melaksanakan tugas ini dengan efisien, kita dapat memanfaatkan dua fitur kunci Excel, yaitu data validasi dan array formula.

Data validasi memberikan kita kemampuan untuk membatasi jenis input yang dapat dimasukkan ke dalam sel. Dengan data validasi, kita dapat membuat dropdown menu atau batasan nilai untuk sel tertentu. Misalnya, kita dapat membuat daftar kategori produk yang akan digunakan sebagai kriteria untuk pengelompokan atau perhitungan data tertentu.

Sementara itu, penggunaan formula array adalah untuk memberikan dimensi baru dalam melakukan perhitungan yang lebih kompleks dan dinamis. Formula array memungkinkan kita untuk menangani serangkaian data atau kriteria secara efisien, menghasilkan output yang sesuai dengan logika yang kita tetapkan. Dengan memadukan keduanya, data validasi dan array formula, kita dapat dengan mudah melakukan analisis yang lebih terperinci dan akurat dalam Excel.

Dalam artikel ini, kita akan menggali lebih dalam tentang langkah-langkah praktis untuk mengimplementasikan kedua fitur tersebut, memberikan pemahaman yang mendalam tentang cara menjumlahkan data berdasarkan kriteria di Excel. Dengan demikian, pembaca akan dapat mengoptimalkan penggunaan Excel sebagai alat analisis data yang efektif dan efisien.

Dan berikut adalah langkah demi langkah yang bisa dilakukan untuk mengelompokkan data berdasarkan kriteria dan juga sekaligus akan menjumlahkan data yang terkait dari kelompok tersebut.

Menyiapkan Tabel Data untuk Mengelompokkan Data Berdasarkan Kriteria

Sebelum kita membahas langkah-langkah praktis dalam mengelompokkan data berdasarkan kriteria dan juga menjumlahkan data berdasarkan kriteria di Excel, langkah awal yang krusial adalah menyiapkan struktur data yang sesuai. Untuk itu, mari kita mulai dengan membuat sebuah tabel data yang memuat informasi esensial. Tabel ini akan menjadi dasar bagi seluruh proses analisis yang akan kita lakukan terkait dengan mengelompokkan data berdasarkan kriteria. Dalam konteks ini, kita perlu mencakup beberapa kolom kunci yang akan membantu kita mengelola dan mengkategorikan informasi dengan baik.

Baca Juga  4 Contoh Rumus Penjumlahan Excel yang Penting Diketahui di Dunia Kerja

Pertama-tama, kita memerlukan kolom “Produk” yang akan mencantumkan nama-nama produk yang akan dianalisis. Kolom ini menjadi identifikasi unik untuk setiap entri data dalam tabel. Selanjutnya, kolom “Kategori” akan memberikan klasifikasi terhadap setiap produk, memudahkan kita dalam mengelompokkan atau menyeleksi data berdasarkan kriteria tertentu. Terakhir, kita perlu kolom “Penjualan” yang akan mencatat jumlah penjualan atau omset terkait dengan setiap produk.

Sebagai contoh, berikut adalah tabel awal untuk mengelompokkan data berdasarkan kriteria yang bisa kita buat:

tabel  mengelompokkan data berdasarkan kriteria di Excel

Membuat Data Validasi untuk Kategori

Langkah kedua dalam persiapan analisis data adalah menciptakan sebuah dropdown list dengan data validasi untuk kolom “Kategori”. Hal ini dapat mempermudah penggunaan kriteria kategori ketika kita ingin melakukan seleksi atau pengelompokan data. Dalam konteks ini, kita akan membuat dropdown list ini di sel G2, yang akan digunakan sebagai kriteria untuk analisis data selanjutnya.

Data validasi dapat diimplementasikan dengan menggunakan langkah-langkah berikut:

  1. Klik sel di G2, di mana kita ingin menempatkan dropdown list.
  2. Pilih tab “Data” pada menu utama Excel.
  3. Pilih opsi “Data Validation” dan kemudian klik “Data Validation” lagi.
  4. Pada jendela “Data Validation”, pilih “List” sebagai kriteria validasi.
  5. Pada kotak input “Source”, kita akan menetapkan range sumber data untuk dropdown list. Dalam kasus ini, karena kategori tersedia di kolom C dari baris 5 hingga 21 dengan hanya 4 kategori unik, kita dapat menuliskan secara manual sebagai berikut: Atasan Wanita;Celana Pria;Celana Wanita;Kemeja Pria
contoh penggunaan data validation di Excel

Setelah langkah-langkah tersebut, dropdown list kategori akan muncul di sel G2, memberikan kemudahan dalam memilih kategori yang diinginkan tanpa perlu mengetikkan ulang setiap kategori secara manual. Dengan adanya fitur data validasi ini, kita dapat memastikan bahwa input yang dimasukkan sesuai dengan daftar kategori yang telah ditentukan sebelumnya, meminimalkan risiko kesalahan dan meningkatkan keakuratan analisis data kita.

Dengan dropdown list yang telah dibuat, kita siap melangkah ke tahap selanjutnya dalam analisis data menggunakan Excel. Pada tahap ini, kita dapat menggunakan kriteria kategori ini sebagai dasar untuk melakukan seleksi data yang sesuai dengan kebutuhan analisis kita. Mari kita teruskan dengan langkah-langkah analisis data yang lebih mendalam untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan kritis yang mungkin kita miliki terkait dengan dataset kita.

Menggunakan Formula Array untuk Seleksi Kategori

Setelah berhasil membuat data validasi untuk kategori di sel G2, langkah berikutnya dalam proses analisis data ini menggunakan formula array adalah yang gunanya untuk menyeleksi produk yang termasuk dalam kategori yang telah dipilih. Formula array adalah alat yang kuat dalam menangani rangkaian data kompleks dan memberikan fleksibilitas ekstra dalam pemrosesan informasi. Untuk melibatkan formula array ini, kita perlu melakukan beberapa langkah dengan cermat.

Langkah pertama untuk menulis formula array adalah blok range F5 sampai F21, yang merupakan area di mana kita ingin menampilkan hasil seleksi produk. Kemudian, kita akan menulis formula array di dalam formula bar untuk mengevaluasi setiap entri data dan menyaring hanya produk yang sesuai dengan kategori yang terpilih.

Baca Juga  Contoh Penggunaan Rumus IF AND Excel dan Juga IF OR Beserta Penjelasannya

Formula array yang kita gunakan adalah sebagai berikut:

=IFERROR(INDEX($B$5:$B$21;SMALL(IF($C$5:$C$21=$G$2;ROW($1:$17));ROW($1:$17)));"")

Formula array ini bekerja dengan mencocokkan nilai kategori yang ada di kolom C dengan kategori yang dipilih di sel G2. Setelah itu, menggunakan fungsi INDEX dan SMALL, kita mendapatkan daftar produk yang sesuai dengan kriteria tersebut.

Penting untuk dicatat bahwa formula ini adalah formula array, dan untuk mengaplikasikannya dengan benar, kita perlu menekan Ctrl + Shift + Enter setelah menulisnya. Hal ini memberitahu Excel bahwa kita sedang menggunakan formula array adalah yang melibatkan sejumlah sel, dan bukan hanya satu sel tunggal. Dan berikut adalah hasilnya:

formula array untuk mengelompokkan data berdasarkan kriteria di Excel

Dengan langkah-langkah ini, kita berhasil membuat daftar produk yang termasuk dalam kategori yang telah dipilih. Proses ini tidak hanya mempermudah pengelompokan data, tetapi juga memberikan kemampuan analisis yang lebih rinci dan spesifik. Dengan data terpilih, kita dapat melanjutkan untuk menghitung total penjualan, rata-rata, atau metrik lainnya yang relevan untuk kategori tersebut, membawa analisis data kita ke tingkat berikutnya.

Penjelasan Formula Array

Formula array adalah bagian dari proses penggunaan Excel untuk menyeleksi produk berdasarkan kategori yang dipilih. Saya akan menjelaskan setiap bagian formula secara detail:

  1. IFERROR: Ini adalah fungsi yang digunakan untuk menangani kesalahan dalam formula. Jika ada kesalahan dalam eksekusi formula di dalamnya, IFERROR akan memberikan nilai default yang ditentukan. Dalam konteks ini, nilai default yang diberikan adalah teks kosong (“”).
  2. INDEX($B$5:$B$21, ...): Fungsi INDEX digunakan untuk mengembalikan nilai dari suatu range berdasarkan nomor baris tertentu. Dalam hal ini, kita mengambil nilai dari kolom “Produk” (range $B$5:$B$21) berdasarkan nomor baris yang dihasilkan oleh bagian selanjutnya dari formula.
  3. SMALL(IF($C$5:$C$21=$G$2, ROW($1:$17)), ROW($1:$17)): Bagian ini memiliki dua fungsi. Pertama, fungsi IF digunakan untuk membuat array dari nomor baris di mana nilai dalam kolom “Kategori” ($C$5:$C$21) sama dengan nilai yang dipilih dalam sel G2 ($G$2). Kedua, fungsi SMALL digunakan untuk mengurutkan array nomor baris tersebut dalam urutan kecil ke besar. Ini berarti kita mendapatkan nomor baris dari entri data yang sesuai dengan kategori yang dipilih.
  4. ROW($1:$17): Ini memberikan nomor baris dari baris pertama hingga baris ke-17. Fungsi ini memberikan kontribusi pada pembuatan array nomor baris yang akan diurutkan oleh fungsi SMALL.
  5. IFERROR(..., ""): Sebagai lapisan perlindungan, IFERROR digunakan di bagian luar formula untuk menangani potensi kesalahan. Jika tidak ada kesalahan, nilai dari fungsi INDEX akan ditampilkan; jika terjadi kesalahan, IFERROR akan menggantikan dengan nilai default (teks kosong).

Keseluruhan formula bekerja dengan menghasilkan daftar produk yang sesuai dengan kategori yang dipilih di sel G2. Formula ini membantu kita memfilter data dan menghasilkan daftar produk yang relevan dengan kategori yang dipilih tanpa menampilkan nilai yang tidak diperlukan. Jika Anda menjalankan formula ini di sel tertentu (dalam modus array), pastikan untuk menekan Ctrl + Shift + Enter setelah menuliskannya agar dianggap sebagai formula array.

Baca Juga  Cara Mengambil Nama Belakang di Excel Menggunakan Formula Sederhana

Menjumlahkan Omset Produk Berdasarkan Kategori

Setelah berhasil menyeleksi produk berdasarkan kategori yang dipilih menggunakan formula array, langkah selanjutnya adalah menjumlahkan omset produk tersebut. Dalam hal ini, kita akan memanfaatkan formula SUMIF, sebuah fungsi yang sangat berguna untuk menjumlahkan nilai berdasarkan kriteria tertentu. Namun, agar hasil analisis lebih bersih dan informatif, kita perlu memastikan bahwa hanya produk yang benar-benar memiliki omset yang dihitung, yang akan ditampilkan dalam hasil akhir.

Rumus yang digunakan di sel G5 untuk mencapai ini adalah sebagai berikut:

=IF(SUMIF($B$5:$B$21;F5;$D$5:$D$21)=0;"";SUMIF($B$5:$B$21;F5;$D$5:$D$21))

Dalam rumus ini, pertama-tama kita menggunakan SUMIF untuk menghitung total omset produk yang sesuai dengan kriteria kategori yang ada di sel F5. Namun, kita tambahkan suatu pengecekan: jika total omset sama dengan 0, maka kita ingin hasilnya berupa teks kosong (“”). Ini berarti, jika suatu produk tidak memiliki omset yang relevan untuk kategori tersebut, kita tidak akan menyertakan angka 0 dalam hasil akhir. Dan berikut adalah hasilnya:

hasil akhir mengelompokkan data berdasarkan kriteria di Excel

Dengan menggunakan rumus ini, kita berhasil mencapai hasil yang diinginkan, yaitu daftar produk beserta jumlah omsetnya yang dihitung berdasarkan seleksi kriteria. Langkah-langkah ini memastikan bahwa hasil analisis data kita bersih, informatif, dan terfokus pada produk yang memang memiliki kontribusi omset yang signifikan. Dengan demikian, kita dapat melanjutkan analisis data dengan keyakinan bahwa hasil yang dihasilkan mencerminkan gambaran yang akurat dan relevan terkait dengan kriteria yang telah ditetapkan sebelumnya.

Penutup

Dalam mengeksplorasi cara menjumlahkan data berdasarkan kriteria di Excel, kita telah memahami betapa efisiennya penggunaan fitur-fitur kunci seperti data validasi dan formula array. Dengan langkah-langkah yang telah diuraikan, kita dapat mengoptimalkan kemampuan Excel dalam melakukan analisis data yang spesifik dan terarah. Dari pembuatan tabel data hingga penggunaan formula SUMIF dan formula array, setiap tahap memberikan kontribusi signifikan dalam menyederhanakan proses analisis.

Dengan menggunakan data validasi, kita dapat dengan mudah memilih kategori yang relevan tanpa risiko kesalahan input. Formula array kemudian memberikan keleluasaan dalam mengekstrak informasi yang kita butuhkan berdasarkan kriteria tertentu, memastikan hasil akhir yang akurat dan terfokus. Keseluruhan proses ini mempermudah pemrosesan dan pemahaman data, menjadikan Excel alat yang tak tergantikan dalam pekerjaan sehari-hari.

Dengan demikian, artikel ini telah memberikan panduan komprehensif bagi para pengguna Excel yang ingin meningkatkan keterampilan analisis data mereka. Dengan mengaplikasikan langkah-langkah ini, kita dapat menggali wawasan yang lebih dalam dari dataset kita, memungkinkan pengambilan keputusan yang lebih baik dan strategi yang lebih terinformasi. Semoga artikel ini membantu membuka pintu menuju pemanfaatan penuh potensi Excel dalam menjalankan analisis data yang efektif dan efisien.

Download

Barangkali ada yang membutuhkan file Excel yang digunakan pada contoh Cara Jitu dan Praktis Mengelompokkan Data Berdasarkan Kriteria di Excel di atas, file dapat diunduh melalui tautan di bawah ini:

download file excel

0 Komentar

Trackbacks/Pingbacks

  1. Panduan Lengkap Cara Mengelompokkan Data di Excel Berdasarkan Kategorinya - Depot Excel - […] kombinasi rumus-rumus ini, Anda dapat mengatur dan mengelompokkan data di Excel dengan presisi yang tinggi, memastikan bahwa analisis yang…

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Join Our Newsletter